CARA MEMOTONG KAIN SESUAI POLA BUSANA UNTUK PRODUKSI MASSAL MATAUPUN PERORANGAN

Memotong (cutting) kain yang akan dijahit akan memberi pengaruh yang besar kepada pembuatan busana, jika salah potong akan menimbulkan kerugian baik dari segi biaya maupun waktu. Resiko ini berlaku untuk memotong busana perorangan ataupun untuk produksi massal. Bagian pemotongan mempunyai pengaruh yang besar pada biaya pembuatan garmen, karena di bagian pemotongan ini apabila terjadi kesalahan potong akan mengakibatkan potongan kain tersebut tidak bisa diperbaiki.

Pada dasarnya, semua perusahaan garmen mempunyai alur proses produksi yang sama dalam menghasilkan potongan kain yang siap jahit, baik perusahaan kecil atau besar, hanya tingkat operasi teknologi saja yang berbeda.

Tujuan pemotongan kain adalah untuk memisahkan bagian-bagian lapisan kain sesuai dengan pola pada rancangan kain/marker. Hasil potongan kain yang baik adalah yang hasil potongannya bersih, pinggiran kain hasil potongan tidak saling menempel, tetapi terputus satu dengan yang lainnya.

Proses dalam memotong (cutting) kain adalah sebagai berikut:

a) Menyiapkan tempat dan alat-alat yang diperlukan. Alat-alat yang diperlukan yaitu berupa meja potong dengan ukuruan sekitar 2m x 0,8m; gunting / alat potong; alat untuk memberi tanda seperti kapur jahit, rader, karbon jahit, pensil merah biru; dan alat bantu jarum pentul.

b) Menyiapkan kain. Pekerjaan yang dilakukan antara lain :

1) Memilih kain. Keserasian antara kain dengan desain perlu diperhatikan sebelum memilih kain serta perlu diuji daya lansainya, apakah sesuai untuk model pakaian berkerut, lipit atau mengembang. Caranya, kain digantungkan memanjang dengan dilipit-lipit untuk memperhatikan jatuhnya kain, serta untuk memperhatikan kasar halusnya kain bisa dengan diraba apakah syarat-syarat pada desain terpenuhi. Jika desain memerlukan efek mengembang sebaiknya pilih kain yang dapat membentuk gelembung dengan wajar. Sebaliknya jika desain memperlihatkan tekstur lembut maka jangan memakai kain yang kaku.

2) Memeriksa kain. Sebelum kain dipotong atau digunting perlu dilakukan pemeriksaan kain. Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah:

  • Kesesuaian kain dengan desain.
  • Ukuran lebar kain agar bisa dibuat rancangan pola.
  • Pemeriksaan cacat kain seperti cacat kain, cacat warna, ataupun cacat printing sehingga bisa ditandai dan dihindari saat menyusun pola
  • Apakah kain menyusut. Jika menyusut sebaiknya kain direndam agar setelah dipakai dan dicuci ukuran baju tidak mengalami perubahan.

Hal penting yang harus dikuasai oleh bagian pemotongan/cuttint adalah teknik menggunting, yang secara garis besar saja yang perlu dilakukan adalah :

  1. Kain dilipat dua di atas meja potong.
  2. Pola-pola disusun dengan pedoman rancangan kain dengan bantuan jarum pentul.
  3. Menggunting kain. Jika menggunting dengan tangan kanan maka tangan kiri diletakkan di atas kain yang akan digunting.
  4. Kain tidak boleh diangkat pada saat menggunting. Pola yang terlebih dahulu digunting adalah pola-pola yang besar seperti pola badan dan pola lengan. Setelah itu baru menggunting pola-pola yang kecil seperti kerah dan lapisan leher.
  5. Sebelum pola dilepaskan dari kain, beri tanda-tanda pola dan batas-batas kampuh terlebih dahulu. Caranya dengan menggunakan kapur jahit, rader dan karbon jahit, pensil kapur dan sebagainya. Cara pemakaian rader yaitu jika kain baik keluar maka karbon dilipat dua dan bagian yang memberikan efek bekas dibagian luar diletakkan diantara dua kain atau bagian buruk kain. Lalu dirader pada batas kampuh atau garis kupnat. Setelah itu baru pola dilepaskan dari kain.

Alat potong yang digunakan ada beberapa jenis yaitu : pisau potong lurus (straight knife), mesin potong pisau bundar (round knife) atau menggunakan gunting biasa. Hasil pemotongan yang baik, adalah pemotongan yang tepat pada tanda-tanda pola dan tidak terjadi perobahan bentuk. Hal ini akan memudahkan dalam menjahit dan menghasilkan jahitan yang sesuai dengan kebutuhan/ukuran.

mesin potong pisau bundar sebagai salah satu alat potong
Mesin potong pisau bundar

Alat potong/gunting yang digunakan adalah gunting yang tajam dan jangan dipakai gunting yang tumpul. Jangan dibiasakanmenggunakan gunting kain untuk menggunting kertas atau punyang lainnya, juga perlu dijaga gunting jangan sampai jatuhkarena akan mengakibatkan pergeseran mata gunting sehinggaterasa tumpul atau tidak dapat berfungsi lagi.

Alat potong untuk produksi massal, ada beberapa jenis yaitu:
1. Pisau potong lurus (straight knife) yang mempunyai 2 mata pisau, ukuran panjang mata pisau berfariasi 10 s.d 33 cm dengan gerakan naik dan turunnya 2,5 s.d 4,5 cm, makin besar gerakan pisau pemotong maka semakin cepat proses pemotongan dan lebih memudahkan operator dalam mendorong pisau tersebut dan bisa memotong kain lebih banyak. Pisau ini banyak digunakan oleh industri pakaian jadi.

Pisau potong lurus (straight knife) sebagai salah satu jenis alat potong pada industri garmen
Pisau potong lurus (straight knife)

2. Mesin potong pisau bundar (round knife) pisau ini hanya bisa memotong dalam jumlah sedikit/terbatas dan untuk pemotongan yang lurus. Bila digunakan untuk memotong jumlah yang banyak dan bentuk lengkungan akan menghasilkan potongan yang tidak sama dengan bentuk pola, dengan kata lain hasil potongan kain lapisan bawah berbeda ukuran dengan kain lapisan atas, diameter pisau bervariasi mulai dari 6 cm sampai dengan 30 cm.

3. Mesin potong pita (Band Knife), hasil potong pisau ini sangat akurat, terutama dipakai untuk pemotongan pola-pola kecil atau yang berbentuk aneh. Caranya: lapisan kain digerakkan kearah pisau yang berputar, sedangkan pisau sendiri diam.

4. Alat potong cetak (Dil Cutting), bentuk alatnya sama dengan pola dan bila tumpul tidak bisa dipakai lagi. Pemakaian kain agak boros dan biasanya untuk memotong kerah, kaos, manset dan sebagainya.

Alat potong cetak (Dil Cutting) sebagai salah satu alat potong pada dunia garmen
Alat potong cetak (Dil Cutting)

5. Alat pemotong yang dikendalikan dengan komputer. Cara ini lebih akurat dan cepat. Disini tidak perlu marker karena susunan pola telah tertata di dalam komputer.

Ketika proses pemotongan diperlukan alat bantu seperti alat untuk memberi tanda seperti tanda kampuh. Jika kampuh pakaian yang dipotong sudah standar sesuai dengan produk yang akan dibuat, hal ini sudah diketahui operator penjahitan sehingga tidak memerlukan tanda, dan kalau ada tanda-tanda yang khusus seperti kupnat hanya dengan memberi titik pada ujung atau sudutnya dengan lubang halus dan tanda lainnya yang sudah dipahami bersama.

Teknik/strategi memotong juga perlu diperhatikan, misalnyas ebelum memotong sudah disiapkan semua pola sampai pada komponen–komponen yang kecil-kecil. Kain sudah diperiksa dan bila tidak lurus diluruskan bila susah meluruskannya dapat dengan cara menarik satu benang kemudian dipotong pada bekas tarikan benang tersebut.

Jika kainnya tidak rata maka ditarik dua sudut dengan arah diagonal sehingga hasilnya rata dengan sudut 90 derajat, langkahnya sebagai berikut :


  1. Kain dilipat dua di atas meja potong dengan posisi bagian baik kain keluar atau sebaliknya.
  2. Pola–pola disusun dengan pedoman rancangan bahan dengan bantuan jarum pentul.
  3. Setelah semua diletakkan baru dipotong, jika memotong dengan tangan/menggunakan gunting biasa, gunting dipegang dengan tangan kanan dan tangan kiri diletakkan rata di atas kain dekat kain yang digunting atau sebaliknya.
  4. Kain tidak boleh diangkat pada saat menggunting karena hal ini akan menyebabkan hasil guntingan tidak sesuai dengan bentuk pola. Guntinglah bagian–bagian yang besar terlebih dahulu seperti pola bagian muka dan pola bagian belakang, pola lengan, setelah itu bagian yang kecil–kecil, seperti kerah, lapisan leher dan sebagainya. Hasil guntingan harus rata dan rapi. Sisa–sisa guntingan atau perca disisihkan sehingga meja dan ruangan tetap bersih. Usahakan pola atau perca tidak berantakan/berserakan baik di atas meja maupun di bawah meja.
  5. Sebelum pola di lepaskan tanda–tanda pola dan batas–batas kampuh dipindahkan, cara memindahkannya bermacam– macam antara lain menggunakan kapur jahit, rader dan karbon jahit, pensil kapur dan sebagainya..

Kalau memotong kain untuk produksi massal seperti konveksi, caranya adalah :

1). Kain digelar tak perlu dilipat sesuai ukuran panjang marker dan ditumpuk sesuai dengan rencana jumlah produksi. Yang perlu diperhatikan sewaktu penggelaran kain adalah: sisi tumpukan kain harus rata ketegangan lapisan kain sama, dan kain–kain bersih dari yang cacat. Penggelaran dapat dilakuklan secara manual dan dapat juga dengan mesin penggelaran. Bila sudah cocok jumlahnya lalu marker diletakkan diatas kain, digunting dengan gunting listrik bila jumlahnya tidak terlalu banyak cukup dengan gunting listrik atau pisau bundar.

2). Pada saat pemotongan, kain pembantu (pelapis) juga ikut dipotong. Hasil pemotongan harus rapi dan bersih, pinggir kain potongan tidak saling menempel. Pemotongan harus konsisten setelah selesai pemotongan dibundel dan di beri nomor kode sesuai dengan desain, ukuran dan warna juga disesuaikan dengan urutan proses penjahitan sehingga pekerjaan lebih cepat dan lancar.

Setelah proses pemotongan kain selesai kemudian berlanjut ke pekerjaan Mengemas Pola dan Potongan Bagian-Bagian Busana (Bundeling). Bundeling  yaitu pemisahan dan penggulungan bagian-bagian pola yang sudah diberi tiket yang kemudian jumlah penggulungan disesuaikan dengan jumlah yang tertera pada tiket tersebut.

Pekerjaan bundeling bisa juga :

  1. Menghitung bahan yang sudah dipotong (bagian-bagiannya)
  2. Menulis order 
  3. Pemberian tiket
  4. Jumlah
  5. Size/ukuran
  6. Stamfing

Komponen-komponen busana yang sudah dipotong di bundle, maksudnya komponen disiapkan berdasarkan ukuran, warna dan jumlahnya sesuai dengan komposisi yang diperlukan di bagian penjahitan/sewing.

Mengemas pola dan mengemas potongan-potongan bagian busana sangatr penting dalam persiapan penjahitan. Bundle adalah komponen yang sudah dipotong, disiapkan berdasarkan ukuran, warna dan jumlah yang dibutuhkan sesuai dengan komposisi yang diperlukan dibagian sewing.

Penjahitan merupakan bagian yang paling penting dalam membuat busana, tanpa penjahitan maka bagian-bagian pakaian yang sudah dipotong tidak akan ada artinya sama sekali.

Pada perusahaan pakaian jadi/garmen, bagian mengemas pola dan bagian-bagian busana (bundeling) dipimpin oleh seorang manager (menager bundeling). Maneger bundeling bertanggung jawab kepada operator devisi terhadap bahan-bahan dan perlengkapannya. Ketepatan mengemas bagian-bagian busana (bundeling) dapat memperlancar proses produksi, dan sebaliknya kelalaian/kesalahan mengemas bagian-bagian busana (bundeling) menyebabkan proses penjahitan menjadi terganggu, lambat dan tidak tepat waktu.

Manager bundeling juga bertugas :
1. Membagi bundle bahan-bahan dan perlengkapannya kepada operator dan mengambil bahan-bahan yang telah selesai dikerjakan, selanjutnya memberi tanda periksa pada tiap-tiap operasi.

2. Bekerja sama dengan section chief/assistant chief mecari penambahan material dari line lain untuk dikerjakan oleh operator yang kekurangan material.

3. Bekerja sama dengan supervisor bila terdapat ketidak lengkapan, kerusakan bundle untuk mendapat penyelesaian, agar bundle tersebut dapat segera diproduksi.

4. Membuat bon permohonan pengambilan material untuk penambahan atau penggantian dan melengkapi kekurangan dengan persetujuan assistant production maneger.

Jika suatu pekerjaan tidak bisa diselesaikan tepat waktu, maka biaya produksi akan menjadi besar. Setiap jenis busana yang diproduksi/dijahit pada devisi masing-masing. Setiap devisi membutuhkan proses bundeling, setiap bundeling terdiri dari bagian-bagian busana, hal ini sangat tergantung dari desain busana yang sedang diproduksi.

Untuk membundel busana perorangan, juga berpedoman kepada desain yang dibuat. Pastikan ketika menggunting bahwa bagian-bagian busana telah sesuai dengan desain. Pada proses bundeling baik untuk perorangan ataupun untuk produksi masal disamping membundel bagian-bagian busana juga disertai dengan bagian yang lain, misalnya lapisan garis leher, tengah muka, kantong dan lain sebagainya.

Demikian pembahasan tentang cara memotong kain sesuai pola busana untuk produksi massal maupun perorangan, semoga bermanfaat. Jangan lewatkan pembahasan penting lainnya :

Dan masih banyak pembahasan menarik yang lainnya. Terimakasih atas kunjungan Anda.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel