Cara Merancang Bahan Dan Biaya Pada Usaha Konveksi/Fashion

Merancang bahan adalah memperkirakan banyaknya bahan yang dibutuhkan pada proses pemotongan. Rancangan bahan diperlukan sebagai pedoman ketika memotong bahan. Merancang biaya adalah memperkirakan banyaknya biaya yang dibutuhkan untuk membeli bahan/kain yang akan dipotong.

Secara garis besar, cara membuat rancangan bahan yaitu: 
a) Buat semua bagian-bagian pola yang telah dirobah menurut desain serta bagian-bagian yang digunakan sebagai lapisan dalam ukuran tertentu seperti ukuran skala 1:4.

b) Sediakan kertas yang lebarnya sama dengan lebar kain yang akan digunakan dalam pembuatan pakaian tersebut dalam ukuran skala yang sama dengan skala pola yaitu 1:4.

c) Kertas pengganti kain dilipat dua menurut arah panjang kain dan bagian-bagian pola disusun di atas kertas tersebut. Terlebih dahulu susunlah bagian-bagian pola yang besar baru kemudian pola-pola yang kecil agar lebih efektif dan efisien.

d) Hitung berapa banyak kain yang terpakai setelah pola diberi tanda-tanda pola dan kampuh.

Rancangan bahan diperlukan sebagai pedoman ketika memotong bahan. Bila rancangan bahan berbentuk marker yang dipakai untuk memotong bahan dalam jumlah banyak maka, sebelum diletakkan di atas bahan, panjang marker dijadikan ukuran untuk menggelar bahan sebanyak jumlah yang akan diproduksi, atau disesuaikan dengan kemampuan alat potong yang digunakan.

Metoda didalam perencanaan marker ini dapat dibedakan sebagai berikut:
1) Menggunakan pola dengan ukuran sebenarnya langsung diatas marker dengan jalan mengatur letak pola-pola agar didapat efisiensi marker yang terbaik.
2) Menggunakan pola yang diperkecil. Untuk memperkecil pola ini,digunakan peralatan antara lain, pantograph, meja skala dan kamera.
3) Menggunakan computer yang terintegrasi, yang terdiri dari:
  1. Digitizer, keyboard, mouse sebagai pemasok data.
  2. CPU sebagai pengolah data dan media penyimpanan.
  3. Monitor sebagai media pemantau
  4. Printer, plotter sebagai media pencetak.


Metoda dalam penggambaran dan penggandaan marker dibedakan menjadi:
1) Digambar dengan tangan, mengikuti pola pada kertas. Pembuat marker meletakkan pola di atas kertas, lalu menggambar dengan mengitari pola untuk setiap pola dan masing-masing ukuran diberi kode.

2) Dengan perantara komputer. Pembuat marker tinggal memberi instruksi ke komputer untuk menggambarkan marker keatas kertas. Perintah ini diteruskan sampai marker digambar oleh plotter. Proses penggambaran dan penggandaan membutuhkan sedikit perhatian dari pembuat marker.

3) Digambar langsung ke kain/bahan, caranya dengan mengitari poladan dengan spray marking.

Merancang Bahan dan Harga 
Merancang bahan dan harga artinya memperkirakan banyaknya keperluan bahan serta biaya yang dibutuhkan untuk selembar pakaian. Merancang bahan dan harga ada dua cara :

a) Dengan menghitung jumlah bahan secara global, kita dapat memperkirakan jumlah bahan yang terpakai atau yang akan digunakan untuk satu desain pakaian. Caranya dapat dilakukan dengan mengukur panjang bagian-bagian pola pakaian seperti ,panjang blus/gaun, panjang lengan, panjang rok atau panjang celana dan ditambah kampuh setiap bagian pakaian. Disamping itu kita juga mempertimbangkan lebar kain yang digunakan dan membandingkannya dengan bagian pola yang terlebar dan letak masing-masing pola. Namun perhitungan secara global ini dapat diaplikasikan untuk desain pakaian yang tidak terlalu rumit seperti rok, celana atau blus dengan desain yang sederhana.

b) Membuat rancangan bahan dengan ukuran skala yaitu pola pakaian dibuat dengan ukuran skala, apakah skala 1;4, 1:2, 1:6 atau 1:8 atau dengan pola ukuran asli/ukuran sebenarnya dan kertas juga dipakai ukuran sebenarnya. Sesuaikan lebar bahan yang akan dipotong dengan lebar kertas yang dijadikan untuk rancangan bahan/kertas pengganti kain. Susun pola pakaian diatas kertas pengganti kain seefektif dan seefisien mungkin.

Tujuan membuat rancangan bahan dan harga
  1. Untuk mengetahui banyak bahan yang dibutuhkan sesuai desain busana yang akan dibuat.
  2. Untuk menghindari kekurangan dan kelebihan bahan.
  3. Sebagai pedoman waktu menggunting agar tidak terjadi kesalahan.
  4. Untuk mengetahui jumlah biaya yang diperlukan.


Cara membuat rancangan bahan dan harga;
a) Buatlah semua bagian–bagian pola yang telah dirobah

b) Menurut desain dalam ukuran tertentu seperti ukuran skala1:4. Setiap pola dilengkapi dengan tanda–tanda pola yaitu arah serat, tanda lipatan bahan, kampuh dan sebagainya, dan juga siapkan bagian-bagian pola yang kecil seperti kerah, lapisan–lapisan pakaian termasuk depun atau serip dan sebagainya;

c) Sediakan kertas yang lebarnya sama dengan lebar kain yang akan digunakan dalam pembuatan pakaian tersebut seperti: kain dengan lebar 90 cm, 115 cm, atau kain dengan lebar 150cm dalam ukuran skala yang sama dengan skala pola

d) Kertas pengganti kain dilipat dua menurut arah panjang serat, susun dan tempelkan pola-pola tersebut di atas kertas pengganti kain sesuai dengan tanda–tanda pola seperti tanda arah benang, tanda lipatan kain dan sebagainya, selain itu yang juga perlu diingat yaitu susunlah pola yang ukurannya paling besar, setelah itu baru menyusun bagian–bagian pola yang lebih kecil dan terakhir menyusun pola yang kecil–kecil, cara ini bisa membuat kita bekerja lebih efisien dan lebih efektif. Jika pola yang disusun belum memakai kampuh,ketika menyusun pola harus dipertimbangkan jarak antara masing-masing pola lalu diberi tanda kampuh pada setiap bagian pola tersebut.

e) Jika semua pola telah diletakkan dan telah diberi tanda, ukurlah panjang bahan yang terpakai, sehingga dapat diketahui berapa ukuran kain yang dibutuhkan/berapa banyak kain yang terpakai.

f) Hitung juga pelengkap yang dibutuhkan, seperti kain furing, ritsleting, pita/renda, benang, kancing baju, kancing hak dan lain sebagainya (sesuai desain)

g) Hitunglah berapa banyak uang yang diperlukan untuk membeli bahan dan perlengkapan lainnya dalam pembuatan pakaian tersebut.

Berikut ini dapat dilihat contoh rancangan bahan. Rancangan bahan dibawah ini kainnya dilipat, pola bagian belakang terletak pada lipatan kain, dan pola bagian depan terletak pada tengah muka yang dilipat selebar lebih kurang 5 cm, yang berguna untuk lidah belahan. Lengan panjang dan licin/lengan suai, kerah setengah berdiri. Desain ini memiliki garis prinses dari pertengahan lingkar lengan bagian muka, menuju garis kupnat dan terus sepanjang baju/blus. Pada bagian bawah adalah celana yang memiliki 2 buah kupnat pada bagian belakang dan 1 kupnat pada bagian depan.

Contoh rancangan bahan sebagai Panduan Merancang Bahan Dan Biaya Pada Usaha Konveksi/Fashion
Contoh Rancangan Bahan

Untuk produksi massal bahan tidak dilipat dua tetapi dikembangkan, polanya juga dibuat lengkap (utuh) bukan sebelah, pola tersebut itulah yang disusun untuk membuat marker, dan marker ini selain untuk menghitung jumlah bahan, juga dipakai sebagai pedoman untuk ukuran penggelaran bahan (spreading). Setelah siap marker ditempelkan diatas spreading yang akan digunting.

Persyaratan proses spreading yang baik adalah:
  1. Kerataan sisi tumpukan kain.
  2. Penanggulangan cacat kain
  3. Arah lapisan kaind) Tegangan lapisan kain
  4. Kemudahan dalam memisahkan antar lapisan hasil pemotongan
  5. Penghindari distorsikain pada saat penggelaran
  6. Penghindaran pelelahan pada saat pemotongan.


Metoda penggelaran kain yang digunakan di industri pakaian jadi dapat dibagi dalam :
  1. Penggelaran kain dengan tangan diatas mejadatar;
  2. Penggelaran kain dengan tangan dengan bantuan jarumkait;
  3. Penggelaran kain dengan menggunakan mesin penggelar.
Demikian pembahasan tentang Cara Merancang Bahan Dan Biaya Pada Usaha Konveksi/Fashion, semoga bermanfaat. Silakan menyimak pembahasan menarik yang lainnya :
Dan masih banyak lagi pembahasan lainnya. Terimakasih atas kunjungan Anda.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel