Menjahit Untuk Anak Usia Dini

Menjahit secara umum digunakan untuk menyatukan dua atau lebih bahan menjadi satu. Banyak teknik menjahit yang digunakan untuk menggabungkan dua atau lebih bahan tersebut. Tak jarang menjahit dijadikan salah satu hobi dan aktivitas umum yang sering dilakukan ibu-ibu dan remaja terutama remaja putri. Bagi orang dewasa menjahit dengan menggunakan berbagai macam teknik menjadi kesenangan tersendiri.

A. Menjahit Untuk Anak Usia Dini

Seperti halnya membatik, menjahit adalah kegiatan orang dewasa yang disederhanakan dan digunakan sebagai salah satu kegiatan yang mampu mengembangkan salah satu aspek perkembangan anak terutama motorik anak.

Kegiatan dengan menggunakan tangan dan koordinasi mata ini dirasakan efektif dan sebagai salah satu cara untuk melatih keterampilan dasar anak dalam mempersiapkan diri pada kemampuan lebih lanjut.

Menjahit adalah salah satu kegiatan yang dilakukan untuk anak usia dini sebagai upaya untuk mengembangkan motorik halus. Salah satu tujuan menjahit adalah untuk melatih keterampilan motorik halus anak.

Tujuan dari kegiatan menjahit yang lain adalah untuk meningkatkan konsentrasi anak, kemampuan logika, kemampuan motorik halus, dan melatih koordinasi mata dan tangan anak, juga untuk kemampuan menulis dan meningkatkan kemampuan gerakan tangan, pergelangan tangan dan jari.

Selain itu, menjahit juga dapat mengajarkan anak bersabar dan mampu memecahkan masalah, berpikir kreatif, dan memupuk semangat untuk terus berjuang sampai anak mampu melakukannya dengan baik.

Menjahit untuk anak tidak sama dengan menjahit untuk dewasa. Pada dasarnya teknik menjahit untuk anak sama dengan teknik menjahit yang dilakukan orang dewasa, yaitu menggunakan benang, jarum dan bahan.

Namun untuk anak, kain, jarum dan benang yang digunakan sedikit berbeda. Bahan dan alat menjahit untuk anak diciptakan dengan memenuhi kreteria keamanan dan mudah untuk dipegang. Alat permainan menjahit sampai saat ini banyak dipasarkan dengan bentuk dan model yang bermacam-macam. Tidak hanya berbentuk 2 dimensi tapi semakin banyak alat permainan menjahit yang berbentuk 3 dimensi.

Berikut ini disajikan beberapa mainan menjahit untuk anak dengan berbagai variasi dan kreativitas.

Gambar Mainan menjahit untuk anak dengan berbagai variasi dan kreativitas
Mainan menjahit untuk anak dengan berbagai variasi dan kreativitas

Salah satu alat kegiatan menjahit adalah meronce, memasukkan benda-benda yang berlubang kedalam tali. Permainan initergolong menjahit.

Beberapa alat mainan dibuat berbentuk binatang dan berbentuk buah. Jika dilihat sekilas alat permainan tersebut tidak seperti alat permainan menjahit, namun pada prinsipnya teknik yang digunakan adalah teknik menjahit.

Alat permainan ini tersedia dalam berbagai tingkat kesulitan. Untuk usia anak yang lebih besar, kegiatan menjahit dapat dilakukan selayaknya kegiatan menjahit yang dilakukan orang dewasa.

B. Kreteria bahan-bahan dan alat menjahit untuk anak

Benang yang digunakan untuk menjahit pada anak menggunakan berbagai ukuran. Menjahit untuk anak tidak menggunakan benang jahit yang digunakan orang dewasa karena benang yang digunakan orang dewasa terlalu halus dan tipis.

Benang untuk menjahit pada anak-anak menggunakan tali atau benang kingwool yang berukuran lebih besar. Tali sepatu juga kadang digunakan sebagai benang. Tali/benang yang digunakan untuk anak memiliki diameter yang berbeda-beda sesuai dengan tingkatan umur. Untuk anak yang masih berusia 2 tahun tali yang digunakan harus berukuran lebih besar dari pada tali yang digunakan anak yang berusia 3 tahun atau lebih.

Usahakan anak tidak merasa kesulitan memegang tali tersebut. Jarum yang digunakan untuk menjahit pada anak usia dini umumnya tidak menggunakan jarum yang digunakan orang dewasa. Sebagai pengganti jarum, tali untuk menjahit, pada salah satu ujungnya dibuat agak keras. Namun ada beberapa alat permainan menjahit yang menggunakan jarum plastik (berbentuk seperti jarum, tetapi ukuran lebih besar seperti pensil).

Bahan kain untuk menjahit pada anak adalah bahan keras yang biasanya terbuat dari kayu lembut dan halus. Kayu untuk menjahit biasanya terbuat dari serpihan kayu yang dipadatkan. Kayu digunakan sebagai bahan untuk menjahit karena beberapa jenis kayu padatan dari rempah potongan
kayu biasanya lebih ringan, kuat dan tidak mudah rusak.

Kayu tersebut berbentuk beragam objek dan pada hamparan kayu tersebut terdapat lubang-lubang yang diatur jarak dan jumlahnya. Jumlah lubang pada kayu biasanya dihubungkan dengan tingkatan usia. Semakin besar usia anak maka jumlah lubang yang disediakan semakin banyak.

C. Mengajarkan menjahit pada anak

Mengajarkan menjahit untuk anak tidak untuk mendapatkan hasil jahitan yang rapi dan sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Namun lebih kepada proses anak untuk melakukan kegiatan tersebut.

Pada prinsipnya penilaian menjahit untuk anak adalah anak mampu mengkoordinasikan tangan dan mata untuk memasukkan dan mengeluarkan sesuatu dari sebuah benda sambil berpikir agar tali/benang terjahit semua.

Untuk anak yang lebih besar menjahit dapat menggunakan teknik yang dilakukan oleh orang dewasa dengan berbagai macam tusuk dan kreasi. Menjahit untuk anak yang agak besar bisa juga dilakukan dengan menghias dan membuat baju boneka secara sederhana.

Anak-anak menyukai kegiatan menjahit karena menjahit merupakan hal yang baru bagi mereka. Secara psikologis ada aliran kepuasan tersendiri setelah berhasil memasukkan benang kedalam lubang dan menghabiskan sisa benang yang ada ke semua lubang yang masih kosong.

Pendidik bertindak sebagai motivator dan fasilitator. Kesulitan yang dihadapi anak dapat dibantu jika sekiranya anak membutuhkan bantuan. Berikan sedikit waktu pada anak untuk menyelesaikan pekerjaannya sendiri. Hal ini dapat mengembangkan kemampuan anak untuk memecahkan masalah.

Kesalahan-kesalahan menjahit yang sering terjadi pada anak seperti anak tidak mampu memasukkan benang secara berurutan sesuai dengan lubangnya, atau anak memasukkan benang pada sisi yang salah, atau benang yang tersedia tidak cukup untuk memenuhi setiap lubang satu per
satu, sebaiknya tidak langsung diperbaiki oleh guru.

Berikan kesempatan pada anak untuk berusaha memecahkan masalahnya dan menemukan kesalahannya sendiri. Jika memang perlu bantuan guru dapat memberikan contoh bagaimana cara pemecahannya, kemudian anak dapat mengulangi apa yang dicontohkan guru.

Untuk memberikan evaluasi terhadap hasil karya anak, sebaiknya tidak dilakukan dengan memberikan penguatan yang negatif. Guru memberikan pujian dan penghargaan anak terhadap hasil kerjanya.

D. Membuat media untuk menjahit sendiri

Alat permainan untuk menjahit tidak hanya dibeli di pasaran namun pendidik dapat membuatnya sendiri untuk melatih dan mengembangkan kreativitas pada anak. Menciptakan alat permainan menjahit sendiri memiliki banyak keuntungan, antara lain : harganya lebih murah, kreasi yang dihasilkan juga lebih baik, pendidik juga dapat menyesuaikan jumlah lubang dengan tingkatan usia. 

Selain itu media tersebut dapat dipadukan dalam kegiatan di kelas yang sesuai dengan tema. Misalnya tema kegiatan hari ini adalah kebutuhanku dengan sub tema berpakaian, maka kegiatan pembelajarannya dapat dilakukan salah satunya dengan menjahit baju.

E. Contoh pembuatan media menjahit sendiri

Bahan-bahan :
  • Kertas karton/kardus
  • Benang kingwoll
  • Isolasi

Alat-alat :
  • Gunting/cutter
  • Pembolong kertas
  • Crayon
  • Spidol

Cara pembuatan :
Bahan keras
  1. Membuat sketsa bentuk pakaian yang ingin digunakan.
  2. Mencetaknya di kertas karton/kardus
  3. Menggunting kertas kardus sesuai dengan gambar yang dicetak
  4. Melubangi sisi pinggiran gambar (jumlah lubang disesuaikan dengan tingkatan usia)
  5. Hias dengan berbagai corak dari krayon dan spidol (untuk aktivitas ini anak dapat mengerjakan sendiri)

Tali/benang
  1. Ukur tali/benang yang akan digunakan untuk 
  2. Usahakan tidak terlalu panjang namun cukup untuk mengisi seluruh lubang (jangan membuat anak kerepotan menarik dan memasukkan tali/benang)
  3. Ikat salah satu ujung tali dengan menggunakan sedotan sebagai pembuhul
  4. Ujung tali yang lainnya dibalut dengan isolasi bening agar kaku

Alat permainan untuk menjahit dapat dibagikan kepada anak untuk dikerjakan. Untuk menghias corak kertas dapat menggunakan payet atau pensil warna/krayon.

Berikut ini beberapa contoh alat permainan menjahit untuk anak yang dibuat sendiri.

Gambar alat permainan menjahit untuk anak yang dibuat sendiri
Alat permainan menjahit untuk anak yang dibuat sendiri

F. Rangkuman

Mengajarkan menjahit kepada anak memiliki banyak manfaat dan keuntungan. Dengan memberikan kebebasan kepada anak untuk bereksplorasi dan memecahkan masalahnya menjadikan menjahit sebagai cara yang efektif untuk membantu anak mempersiapkan diri memasuki jenjang sekolah.

Demikian pembahasan tentang Menjahit Untuk Anak Usia Dini, semoga bermanfaat. Silakan mengunjungi tema menarik yang lainnya......

Juga tema menarik lainnya. Terimakasih atas kunjungan Anda.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel