Deskripsi Karya Lukisan Pemandangan "Jalan Ke Candi"

A.  Latar Belakang

Lukisan pemandangan (landscape)  merupakan lukisan yang menggambarkan keluasan pandangan yang di dalamnya terdapat obyek alami (natural) seperti jalan, danau, bukit, ladang, dan lain-lain. Pembuatan lukisan pemandangan dimaksudkan untuk memindahkan sebagian alam ke dalam ruang arsitektural, sehingga didalam ruangan yang terbatas terdapat satu bagian yang berfungsi meluaskan pandangan seperti bila melihat keluar jendela. 
  
Bukit, jalan dan danau adalah bagian dari alam yang bisa dilihat dari jarak jauh, melihat alam tersebut dari jarak tertentu akan menghasilkan pandangan yang indah, sehingga bila hal itu jika diungkapkan menjadi lukisan akan menjadi lukisan yang indah pula. Upaya untuk menciptakan lukisan yang indah tersebut akan diatur menurut pemilihan komposisi dan unsur-unsur pendukung seperti obyek yang akan dilukis, teknik pewarnaan, pengerjaan, karakteristik obyek dan sentuhan estetik yang diterapkan pada pengerjaan lukisan pemandangan. 

B.  Kajian Sumber dan Pendekatan

Untuk menvisualisasikan ide tentang keindahan alam ini akan menggunakan pendekatan naturalistik yaitu penggambaran alam baik melalui imajinasi maupun  melalui obyek secara langsung, mematuhi hukum alam seperti penggambaran benda-benda harus sesuai dengan keadaaan alam sesungguhnya baik warna, sifat dan proporsinya. Hal itu dalam aliran seni lukis disebut dengan naturalisme. 

Menurut Mika Susanto (2011:271) naturalisme adaah realisme yang  memilih obyek yang indah saja, sangat fotografis dan membuai. Di Indonesia perkembangan Naturalisme mencapai puncaknya pada lukisan-lukisan Mooi Indie.

Antara Naturalisme dan Realisme secara teknis merupakan hal yang sama. Untuk mendapatkan perbedaan yang  jelas berikut ini akan disampaikan pendapat Sudarso mengenai Realisme yang dikatakan bahwa Realisme adalah suatu aliran seni lukis yang merangkap realita seperti apa adanya, tanpa ilusi dan tanpa bumbu apa-apa, tanpa interpretasi tertentu (2002:95).

Mike Susanto (2001: 327) mempertegas pemahaman tentang realisme yang dikatakan bahwa pada realisme obyek yang ditampilkan tanpa ilusi, apa adanya tanpa menambah atau mengurangi obyek.

Dari pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa antara realisme dan Naturalisme keduanya sama mengambil obyek alam atau realitas tetapi pada Naturalisme menyertakan ide tentang keindahan sehingga terdapat idealisme dari pelukis tentang alam. Oleh sebab itu pelukis-pelukis pada masa  Mooi Indie  (Hindia Molek) dapat disebut Naturalis  karena mereka membuat alam itu lebih indah dalam lukisan mereka.

Berdasarkan aliran Naturalisme dibuatlah lukisan jalan ke Candi, yang mendasarkan pada bentuk-bentuk bukit, tanah, jalan dan candi yang pernah dilihat dan dipelajari. Berdasarkan ketentuan  bahwa Naturalisme memilih yang indah maka diberikan aksen keindahan baik dalam pencahayaan dan suasana yang dibangun agar orang yang melihat dapat merasakan ciptaan pencahayaan dan suasana yang indah tersebut.

Gambar Lukisan Pemandangan "Jalan Ke Candi"
Gambar Lukisan Pemandangan "Jalan Ke Candi" 


C.  Proses Visulaisasi

1.  Media dan Peralatan 

Lukisan jalan, menggunakan media kanvas berukuran 50cm x 60cm, kanvas yang dipilih bertekstur agak kasar agar cat dapat melekat dengan baik pada pori-pori kanvas. Pemilihan cat yang dipergunakan adalah cat minyak Talens Amsterdam dengan warna-warna  Titanium White,  Burn Umber, Lemon Yellow, Emeral Green dan Prussian Blue. Pengencer cat menggunakan Rembrant. Kuas menggunakan Eterna ukuran 1 sampai dengan 8.

2.  Proses Pembuatan

Penggambaran onyek-obyek dalam lukisan mengacu pada naturalisme, penggambarannya harus sesuai dengan sifat-sifat obyektif bentuk alamiah yang terdapat di alam oleh sebab itu upaya-upaya teknis pencampuran cat diatas landasan percampuran cat (pallete) didasarkan atas keadaan obyeknya, secara spesifik warna-warna yang terdapat pada suatu obyek diurai dan diterjemahkan dalam campuran cat diatas  pallete.

Pengangkatan cat yang sudah mencampur ke bidang kanvas menggunakan kuas. Diatas kanvas cat-cat tersebut diolah dengan teknik Allaprima yaitu suatu teknik tumpang menumpang yang akan menghasilkan sifat plastis dari obyek-obyek yang digambarkan diatas kanvas.

a.  Penggambaran langit
Langit digambarkan dengan menggunakan warna  burn umber, titanium white dan lemon yellow. Warna dasar digunakan biru tua yang dicampur putih yang disapukan di kanvas, ketika warna dasar masih agak basah digambarkan pola bentuk awan dari warna putih dan sedikit warna kuning. Warna-warna awan ini mencampur dengan warna dasar, selanjutnya diberi aksentuasi warna putih yang kuat untuk memberi efek pencahayaan matahari pada sisi-sisi  tertentu dari pola awan tersebut. 

b.  Penggambaran bukit
Bukit-bukit yang digambarkan dalam lukisan ini merupakan bukit yang dipandang dari kejauhan, sehingga segala yang ada dibukit itu tidak jelas penampakannya. Terdapat guratan-guratan yang menonjolkan permukaan bukit yang digambarkan dengan garis-garis yang agak  miring.  Pewarnaan  yang diterapkan menggunakan warna biru, putih dan coklat muda. Warna biru kehijauan pada bukit itu diperoleh dengan mencampur warna biru dan kuning sehingga terasa bahwa bukit hijau tersebut dipandang dari kejauhan. 

c.  Penggambaran candi
Pada lukisan ini digambarkan tiga buah candi  dengan posisi dua buah candi ditempatkan pada perspektif yang jauh sedangkan satu candi posisinya ditempatkan pada bagian yang dekat. Perbedaan jarak ini akan mengakibatkan ketajaman penglihatan, dua candi yang jauh digambarkan dengan intensitas warna yang agak lemah sedangkan candi yang dekat digambarkan dengan intensitas warna yang kuat.

Untuk penggambaran candi digunakan warna biru tua, coklat tua, kuning, putih dan merah. Warna-warna itu dipilih untuk mengesankan batu-batuan candi yang berlumut agar terkesan usia candi yang sudah tua.

Pada penggarapan candi ini ditonjolkan kesan batu-batu yang dibuat dengan cara menarik garis pendek-pendek berwarna muda dibanding warna dasarnya yang coklat kebiruan, dengan memanfaatkan kuas yang agak lebar. Kemudian dalam penggambaran batu-batu candi yang diperhitungkan bagian-bagian yang  terang, yaitu sisi kanan dengan pencahayaan yang lebih kuat dibandingkan sisi kiri candi. Pembuatan cahaya seperti ini tujuannya agar volume lukisan candi dapat lebih kuat terasa di penglihatan.

Dua buah candi yang jauh diseberang jalan penggambarannya juga menggunakan warna-warna yang sama dengan candi yang di depan. Perbedaannya terletak pada intensitas warnanya, candi yang jauh ini penggunaan warna putih dan kuning lebih banyak, supaya nampak lemah intensitas warnanya, hal ini sesuai dengan posisinya yang jauh.

d.  Penggambaran jalan dan tanah
Tanah digambarkan meluas dari arah yang dekat dengan mata hingga ke tepi danau, untuk tanah yang dekat digambarkan detailnya dengan tonjolan tanah yang keras (batuan padas). Pewarnaannya menggunakan coklat tua, coklat  muda biru tua dan  merah untuk memberikan efek cahaya keemasan karena matahari pagi diberikan aksen-aksen kuning dan putih pada setiap tonjolan  batuan.

Tonjolan dan aksen-aksen itu semakin melemah ketika menggarap bagian tanah yang jauh disekitar danau dan disekitar candi yang jauh. Danau itu sendiri penggambaranya hanya menggunakan warna putih hal itu disebabkan karena cahaya yang mengenai air danau lebih kuat, sedangkan posisinya paling jauh dikaki bukit.

Untuk penggambaran jalan setapak ditarik garis dari sudut kanan kanvas meliuk ketengah bidang kanvas kemudian mengecil dan hilang dibalik candi. Jalan ini membagi dua bagian tanah sisi kiri dan 
sisi kanan, bagian kiri hamparan tanah yang dekat dan sisi kanan bagian tanah yang jauh, jalan setapak ini membelah dua hamparan tanah, digambaran dengan warna putih dan kuning dengan efek 
goresan yang agak kasar, supaya nampak banyak cahaya yang menimpa jalan setapak itu.

e.  Penggambaran figur
Sebenarnya figur-figur manusia dilukisan ini tidak menempati porsi penting untuk mengungkapkan tema, karena tidak mengedepankan tema kegiatan manusia melainkan semata-mata hanya representasi dari keindahan alam pemandangan. Penggambaran figur-figur kecil ini dibuat dengan efek goresan putih kuning dan coklat muda yang tegak, mengesankan orang yang sedang berjalan beriringan menyusuri jalan setapak. 

D.  Penutup 

Susunan atau komposisi dari awan, bukit, candi, jalan setapak dan figur-figur dalam satu bidang merupakan paduan yang harmonis untuk menghasilkan suatu lukisan yang merepresentasikan pemandangan alam.

Karya ini disajikan dalam bingkai profil klasik akan membawa citra lukisan klasik romantik. Diharapkan dapat memberikan kesan ekstetik dari orang yang memandang lukisan ini, sekaligus membangun imagi bagi pembayangan tentang alam perbukitan, candi dan suasana pagi di suatu tempat tertentu.

Demikian pembahasan tentang Deskripsi Karya Lukisan Pemandangan "Jalan Ke Candi", semoga bermanfat. Silakan menikmati sajian menarik lainnya.............
Dan sajian sejuk lainnya. Terimakasih atas kunjungan Anda.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel